Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kepemimpinan : pengertian, Teori, Tujuan, Fungsi dan Macam - macam Gaya Kepemimpinan

 Kepemimpinan – Apa kualitas yang perlu dipunyai dengan seorang pemimpin? Apa ia harus jadi figur manusia yang ditakutkan beberapa orang? Atau memberi kesan-kesan jika ia ialah pahlawan super?

Tidak segampang itu jadi pemimpin. Bahkan juga, kepemimpinan punyai seni dan triknya sendiri. Anda kemungkinan dapat menyuruh-nyuruh orang, tapi itu tidak lalu jadikan Anda pemimpin yang bagus.

Karena itu, silahkan baca bermacam jenis pengertian dan beberapa hal penting yang lain berkaitan seni kepemimpinan, agar bisa pahami bagaimanakah cara untuk membuat jiwa kepemimpinan pada diri Anda.

Pengertian Kepemimpinan pada umumnya ialah satu kekuatan yang ada dalam diri seorang untuk dapat mengubah seseorang atau membantu faksi spesifik untuk capai tujuan.

Saat itu, pengertian pemimpin dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia ialah orang yang pimpin. Jadi, seorang pemimpin harus mempunyai kekuatan untuk mengubah atau membantu sekumpulan orang/faksi.

Pengertian Kepemimpinan Menurut Beberapa Ahli

Menurut Stoner 

Kepemimpinan ialah Satu proses dalam arahkan atau mengubah aktivitas berkaitan satu organisasi atau barisan untuk capai tujuan spesifik.

Menurut Wahjosumidjo

Kepemimpinan adalah kekuatan pada diri seorang dan meliputi karakter-sifat, seperti personalitas, kekuatan, dan kesanggupan. Kepemimpinan tidak bisa dipisah dari style, sikap, dan posisi pemimpin berkaitan dan interaksinya dengan beberapa penganut dan keadaan.

Menurut Sondang P. Siagian

Kepemimpinan bisa disimpulkan selaku kekuatan seorang waktu memegang selaku pimpinan organisasi spesifik dalam mengubah seseorang, terutamanya bawahannya. Ini dikerjakan agar mereka sanggup melakukan tindakan dan memikir sesuai instruksi spesifik agar tujuan bisa terwujud dengan gampang.

Menurut Hemhiel dan Coons

Kepemimpinan ialah sikap pribadi saat pimpin rutinitas dalam barisan atau organisasi untuk capai tujuan bersama atau mungkin shared goal.

Ada bermacam jenis pengertian kepemimpinan, tapi pada umumnya, semua mengarah pada perlakuan untuk mengubah seorang atau sekumpulan orang.

Teori Kepemimpinan

Ada banyak teori yang perlu dimengerti berkaitan kepemimpinan. Teori-teori itu sebagai berikut

1.Teori Watak

Teori watak sebuah teori yang mengutamakan watak-karakter spesifik yang sanggup menyukseskan kepemimpinan. Misalnya, seperti watak fisik, inteligensi, keteguhan, dan lain-lain.

Teori ini dipercayai oleh beberapa orang, tapi seringkali didekati kritikan, diantaranya berkaitan karakter fisik. Dalam teori watak, fisik yang nampak tegap dan kuat dipandang seperti watak pemimpin terhebat.

Pasti Anda ketahui benar jika ini tidak seutuhnya pas. Masalahnya belum pasti orang yang nampak kuat punyai jiwa kepemimpinan yang tinggi.

2.Teori Sikap

Dalam teori sikap, diterangkan berkenaan beberapa sikap yang menggambarkan watak pemimpin. Sikap itu terdiri jadi dua. Yang pertama ialah job centered dan yang ke-2 ialah employee centered.

Job centered ialah karakter kepemimpinan yang fokus pada pekerjaan. Saat itu, employee centered fokus pada keadaan beberapa pegawai atau bawahan dalam suatu project.

3. Teori Kepemimpinan Keadaanonal

Teori yang ditingkatkan oleh Hersey dan Blanchard ini mempunyai titik berat pada kematangan beberapa penganut atau bawahan.

Keberhasilan satu tujuan tergantung pada matang-tidaknya beberapa bawahan, oleh karena itu pemimpin diinginkan sanggup menganalisa apa beberapa bawahannya cukup masak atau belum.

Bisa diambil kesimpulan jika ada bermacam ketidaksamaan opini berkaitan teori kepemimpinan. Tetapi, yang pasti, kepemimpinan yang berhasil bukan hanya berdasarkan pada factor pemimpin saja, dan juga beberapa bawahan.

Fungsi Kepemimpinan

Hamdani Nawawi dalam bukunya yang dengan judul Kepemimpinan yang Efisien menerangkan bermacam jenis fungsi kepemimpinan seperti berikut.

1.Fungsi Instruktif

Fungsi ini tempatkan pemimpin selaku pengambil keputusan dan pemberi pekerjaan pada beberapa bawahannya. Saat itu, beberapa bawahan bekerja untuk jalankan semua perintah yang diperintah oleh beberapa pemimpin.

2. Fungsi Konsultatif

Berlainan dengan fungsi instruktif, fungsi konsultatif karakternya dua arah. Bawahan bisa konsultasi pada pemimpin untuk cari jalan terhebat dalam capai tujuan bersama.

Pemimpin diinginkan cukup arif dan punyai pengetahuan berkaitan hal yang lagi ditangani agar dapat arahkan bawahannya secara baik.

3. Fungsi Keterlibatan

Dalam fungsi ini, pemimpin sanggup aktifkan keterlibatan beberapa pesertanya hingga mereka ikut berperan serta dan memiliki inisiatif pada suatu project. Beberapa bawahan tidak sekedar hanya jalankan perintah saja.

4. Fungsi Delegasi

Dalam fungsi delegasi, pemimpin sanggup untuk mewakilkan satu kuasa ke orang yang lain benar-benar sesuai pekerjaan itu.

Tidak cuma sanggup memerintah, dia harus juga sanggup untuk mengenali pekerjaan-tugas yang pas didelegasikan ke bawahannya.

5. Fungsi Pengaturan

Fungsi pengaturan bermakna pemimpin sanggup untuk mengatur semua rutinitas bawahannya supaya efisien bekerja untuk capai tujuan dan tidak keluar lajur.

Dalam jalankan fungsi ini, diperlukan pemimpin yang keras dan pemimpin yang cermat dalam memperhatikan bawahannya.

Tujuan Kepemimpinan

Apa tujuan dari kepemimpinan dalam suatu bawahan atau organisasi? Berikut arah-tujuan yang perlu dimengerti untuk menyukseskan proses ini.

1. Mencapai Tujuan

Kepemimpinan sebuah hal yang diperlukan dalam perusahaan/barisan agar tujuan bisa terwujud.Tanpa satu juga faksi yang berjiwa pemimpin, tujuan susah untuk diraih sebab tidak ada figur yang dapat jadi pegangan.

2. Berikan motivasi

Tujuan lain dari kepemimpinan untuk berikan motivasi seseorang supaya bisa lakukan satu hal secara baik dan mengoptimalkan kekuatan.

Jika tidak ada figur pemimpin, beberapa orang yang akan alami demotivasi sebab mereka tidak terpicu akan suatu hal atau mungkin tidak berasa mempunyai keharusan untuk lakukan hal spesifik.

Karakter Pemimpin

Ada banyak karakter yang sanggup jadikan seorang selaku pemimpin yang bagus. Nah, apa saja karakter-sifat itu? Inilah jawabnya.

1.Punyai Pendirian

Selaku seorang pemimpin, Anda harus untuk punyai pendirian yang tegar. Pendirian kuat tidak membuat Anda gampang labil dan membuat Anda stabil dalam jalankan suatu hal.sebuah hal.

Pikirkan jika pendirian Anda gampang labil. Pastinya Anda akan gampang untuk dikuasai seseorang dan tidak bisa mewakilkan pekerjaan-tugas ke bawahan secara baik.

2. Pro aktif

Pemimpin harus pro aktif. Pemimpin jangan pasif, sebab jika seorang pemimpin memiliki sifat pasif, tujuan tidak segera terwujud, bahkan juga ini akan membuat bawahan tidak mempunyai rasa hormat padanya.

Seorang pemimpin yang bagus punyai ide kuat akan bermacam hal hingga bawahan juga bisa memercayakannya dalam bermacam jenis keadaan.

3. Jujur

Kejujuran mutlak harus dipunyai dengan seorang pemimpin. Figur yang jujur ialah figur yang bisa dihandalkan dalam bermacam hal dan tidak gagalkan satu tujuan cuman untuk kebutuhan pribadinya.

Figur pemimpin yang jujur bukan hanya bisa dipercayai. Ia dapat menjerumuskan bawahannya dan menjelaskan beberapa hal yang sesungguhnya tidak sesuai fakta.

4. Komunikatif

Komunikatif berarti pemimpin sanggup sampaikan bermacam hal secara jelas dan tidak memunculkan salah paham. Untuk dapat mempunyai karakter ini, pemimpin harus tahu bagaimana sistem komunikasi yang bagus.

Sistem komunikasi yang bagus ini berarti komunikasi yang persuasif, yang sanggup memikat orang untuk lakukan suatu hal tiada desakan. Disamping itu, pemimpin yang bagus seharusnya terlepas dari kekeliruan pengutaraan pesan.

5. Terbuka pada Opini

Seorang bisa jadi pintar, tapi sia-sia jika mereka tidak terbuka pada pengetahuan dan opini baru. Seorang pemimpin harus terbuka pada tiap opini yang ada dan jangan tutup diri.

Jika seorang pemimpin tutup diri dari opini dan wacana, mereka tidak menjadi orang yang lebih bagus dan membuat tujuan tidak juga terwujud.

Pemimpin yang tertutup dengan opini atau wacana tidak akan sanggup untuk menganalisis keunggulan dan kekuatan bawahannya.

6. Tidak Gampang Iri

Pada intinya, pemimpin benar-benar seorang yang lebih baik dibanding bawahan. Tetapi, bukan bermakna pemimpin iri jika bawahannya unggul pada suatu hal dan malah usaha untuk nampak lebih bagus.

Pemimpin yang bagus harus dapat arahkan bawahannya, dan juga masih sanggup menghargai bawahannya atas suatu hal yang berhasil mereka kerjakan.

7. Idealis

Pasti kita ketahui jika seorang pemimpin yang bagus mustahil dapat meramal, tapi minimal mereka punyai kekuatan riset kuat dan dapat berencana bermacam hal dan membuat prediksi mengenai apa yang berlangsung berdasar beberapa data yang ada.

8. Sabar

Bakal ada banyak masalah yang didapat dengan seorang pemimpin. Kunci dari ini pasti ialah kesabaran yang besar. Tanpa kesabaran, bagaimana kemungkinan pemimpin dapat mengakhiri satu permasalahan dengan kepala dingin?

Pemimpin yang kurang sabar akan gampang berserah bahkan juga saat sebelum dia capai maksudnya.

Macam-Macam Gaya Kepemimpinan

Ingat beberapa jenis kepemimpinan ada beberapa, ini punya pengaruh juga ke style kepemimpinan dalam satu perusahaan atau organisasi. Berikut sejumlah style kepemimpinan dan definisinya,

1.Kepemimpinan Otokratis

Pemimpin dengan kepemimpinan otokratis adalah pemimpin yang menguasai dalam bermacam perlakuan dan keputusan yang diambil. Kekuasaan pemimpin benar-benar mutlak dan nyaris tidak ada sela untuk beberapa bawahan memberi saran.


Gaya kepemimpinan ini biasa datang dalam organisasi militer di mana kekuasaan pemimpin sangat mutlak dan ada pembelahan keras di antara atasan dan bawahan.

2. Kepemimpinan Birokrasi

Kepemimpinan birokrasi biasa diaplikasikan dalam kantor pemerintah atau perusahaan besar yang telah mempunyai budaya kuat mengakar lama. Style kepemimpinan birokrasi mengendalikan bermacam jenis hal secara struktural.

Ada beberapa aturan yang telah diputuskan untuk kepentingan-urusan spesifik, hingga dalam kerangka ini, bawahan tidak punyai ruangan untuk menggedornya dan harus mengikut peraturan yang ada.

3. Kepemimpinan Partisipatif

Gaya kepemimpinan yang ini memberi ruangan untuk bawahan untuk berperan serta lebih dalam pengerjaan satu keputusan. Opini bawahan didengar pasti jika memberi penglihatan baru dan sesuai tujuan yang pengin diraih.

Jalinan yang terikat di antara atasan dan bawahan benar-benar berteman dan hangat dan tidak ada situasi otoriter. Style kepemimpinan yang ini benar-benar pas diaplikasikan di beberapa perusahaan rintisan atau organisasi nirlaba.

4. Kepemimpinan Delegatif

Pada style kepemimpinan delegatif, beberapa bawahan diberi kebebasan oleh beberapa pemimpin. Oleh karena itu, bawahan punyai ruangan untuk lakukan beberapa hal sesuai kepercayaan mereka dan sanggup memutuskan sendiri.

Tetapi, kepemimpinan delegatif ini cuman dapat diaplikasikan jika beberapa bawahan cukup masak dalam memutuskan, sebab bila tidak, beberapa bawahan akan memutuskan yang keliru.

Itu bermacam jenis hal yang dapat Anda kenali berkaitan kepemimpinan. Pada intinya, kepemimpinan bukan sebatas talenta.

Kepemimpinan ialah satu seni yang dapat dilatih dan jika Anda ingin pelajarinya, dari sekian waktu Anda akan sanggup menguasainya secara baik.

Post a comment for "Kepemimpinan : pengertian, Teori, Tujuan, Fungsi dan Macam - macam Gaya Kepemimpinan"