Sebenarnya, apa perbedaan manajemen qolbu dengan manajemen?


Manajemen adalah ‘getting thing through other people.’ Perhatikan kata other people, yang artinya orang lain. Itu artinya manajemen bisa berjalan jika ada orang lain. Sedangkan manajemen qolbu? Siapa orang lain itu?

Manajemen qolbu dipopulerkan oleh Aa Gym, walau ada buku yang dikarang oleh Ibnu Qayum yang juga berjudul Manajemen Kalbu.

Bisakah dokatakan  manajamen jika orangnya hanya itu - iu saja ?Menurut saya bisa, karena diri kita adalah multiple-selves. Diri kita ini ternyata terdiri dari banyak pribadi.

Contoh, Amir adalah muslim yang taat. Karena taat, pada waktu subuh ia pasti sholat. Saat itu, siapa pun orang yang melihat Amir pasti mengatakan ia seorang muslim yang sholeh. Amir kemudian bekerja di kantor. 

Sudah menjadi ‘rahasia umum’ kalau di kantor itu sering terjadi korupsi. Di tengah-tengah kerja itu, ia juga ikut korupsi tapi ‘sedikit’. Ia lakukan itu karena ‘orang-orang atas juga lebih gila lho korupsinya…’ Lihat ada self yang lain, yaitu seorang pejabat yang korupsi ‘kecil-kecilan’

Karena Amir seorang pemegang anggaran, dan ia sering membeli barang-barang yang sifatnya proyek, ia sering diajak makan malam oleh supplier. Setelah makan malam, ia diajak melihat ‘live show’ berupa tarian ‘perempuan cantik tapi miskin’, yang bajunya sangat minim dan kadang terlepas. 

Jelas ia sangat terhibur. Ketika ia ditawari minuman ‘agak’ keras untuk menghangatkan suasana, ia tidak menolaknya. Di sini ada self yang lain, lelaki yang sedang berhibur…

Ia kemudian pulang larut malam, dan segera saja ia mengambil wudhu dan shalat Isya. Saat itu, ia kembali menjadi muslim yang taat.

Perhatikan, bukankah Amir memiliki pribadi yang berbeda-beda. Karena memiliki pribadi yang berbeda itu, maka ia dinamakan orang yang tidak memiliki integritas.

Jika ia memiliki manajemen qolbu, ia akan kelola dirinya yang macam-macam itu. Ketika ia akan korupsi, ia akan ingat bahwa ia seorang muslim yang tidak boleh korupsi. Ketika di tempat hiburan, ia mungkin memilih hiburan yang hanya menawarkan musik biasa semacam jazz atau pop. Ketika ditawari minuman keras, manajemen qolbu mengingatkan agar ia menjauhi itu karena ia seorang muslim yang taat.

Manajemen qolbu juga mengelola diri yang terlalu besar ‘integritas’nya. Contoh, anda seorang tentara. Sudah menjadi sifat tentara untuk disiplin, keras, dan tertib. Karena anda komandan, perintah anda diikuti dengan penuh kedisiplinan.

Ketika anda di rumah, ‘tanpa terasa’ anda juga keras ketika memperlakukan anak anda. Akibatnya, anak malah melawan. Karena melawan, anda anggap ia sebagai ‘anak buah’ yang membangkang, akibatnya selalu saja terjadi pertentangan yang serius di rumah anda.

Inilah saatnya memainkan manajemen qolbu. Anda pasti berpikir, “Iya ya, diriku yang di kantor adalah tentara yang keras, sementara di rumah, aku adalah seorang ayah yang peduli dan penuh kasih kepada anak-anakku. Okay, akan aku rubah pendekatanku…”

Manajemen qolbu juga mendamaikan dan menyeimbangkan dua ‘orang’ yang ada di dalam diri anda, yaitu ego dan roh. Ego adalah diri kita yang inginnya menang sendiri. Ia tidak mau kalah, ia selalu mendorong untuk mencari harta sebanyak-banyaknya, bahkan ia tidak peduli caranya.

Ia selalu mengajak anda untuk bersedih jika anda bukan nomor satu. Ia selalu mengalihkan pikiran anda untuk memperhatikannya ketika anda mulai berpikir untuk hal-hal yang sifatnya spiritual dan ketuhanan.

Roh adalah bagian diri yang paling tinggi. Bagi roh, kerinduan utama adalah menghadap kepada Sang Pencipta dengan bekal amal yang sebanyak-banyaknya. Ia sering menangis ketika bisikan heningnya kepada kita selalu terkalahkan oleh teriakan ego yang tidak mau kalah.

Ia memandang antara dirinya dan manusia lain serta makhluk hidup lainnya adalah satu, terhubunga oleh energi ketuhanan yang mengalir melalui dirinya dan makhluk lain itu.

Inilah saat yang tepat bagi manajemen qolbu untuk mengendalikan kedua pihak itu agar tidak saling berbenturan. Ia akan berusaha menyadarkan ego untuk tenang sejenak dan mendengar bisikan transcendental dari roh. 

Ia akan mengajak ego untuk mengarahkan nafsunya yang tidak mau kalah dalam ujud perlombaan amal, banyak-banyakan amal, dan bagus-bagusan amal.

Jika itu bisa dilakukan, maka manajemen qolbu memang sudah menjalankan perannya dengan efektif…

Selamat menerapkan manajemen qolbu.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url