Manajemen Keuangan: Pengertian, Tujuan, Ruang Lingkup dan Fungsinya!

Manajemen Keuangan merupakan salah satu aspek yang berkaitan dengan fungsi keuangan. Dalam administrasi bisnis saat ini, manajemen keuangan merupakan cabang yang penting. Tidak ada yang akan memikirkan aktivitas bisnis tanpa implikasi keuangan.

Pengelolaan keuangan mencakup penerapan prinsip-prinsip pengelolaan umum untuk pelaksanaan keuangan. Berikut ini dapat dikatakan sebagai aspek-aspek terkait dari pengelolaan keuangan penggalangan dana, penggunaan dana ini secara menguntungkan, perencanaan kegiatan masa depan, pengendalian pelaksanaan saat ini dan perkembangan masa depan dengan bantuan akuntansi keuangan, akuntansi biaya, penganggaran dan statistik.

Ini bertindak sebagai panduan di mana lebih banyak peluang untuk investasi tersedia. Manajemen keuangan berguna sebagai alat untuk alokasi sumber daya ke berbagai proyek tergantung pada kepentingannya dan kapasitas pembayarannya.

Manajemen Keuangan: Pengertian, Tujuan, Ruang Lingkup dan Fungsinya!

Manajemen Keuangan: Pengertian, Tujuan, Ruang Lingkup dan Fungsinya!
Manajemen Keuangan: Pengertian, Tujuan, Ruang Lingkup dan Fungsinya!

Pengertian

James Van Morne mendefinisikan Manajemen Keuangan sebagai berikut:

“Perencanaan merupakan bagian yang tak terpisahkan dari manajemen keuangan. Istilah manajemen keuangan berkonotasi bahwa aliran dana diarahkan menurut beberapa rencana”. Manajemen keuangan dapat dikatakan sebagai panduan yang baik untuk alokasi sumber daya masa depan suatu organisasi.

Penyusunan dan pelaksanaan beberapa rencana dapat dikatakan sebagai pengelolaan keuangan. Dengan kata lain, penghimpunan dana dan pemanfaatannya secara efektif untuk menjalankan dan organisasi secara efisien disebut pengelolaan keuangan. Manajemen keuangan memiliki pengaruh pada semua kegiatan organisasi. Oleh karena itu dapat dikatakan sebagai salah satu yang penting.

Bagaimana menuntaskan  fungsi keaungan dengan baik ini adalah tanggung jawab utamnya. Fungsi bisnis lainnya juga berhububgab dengan ini Semua keputusan bisnis juga memiliki implikasi finansial. Menurut Raymond Chambers, Manajemen fungsi keuangan adalah manajemen keuangan.

Akan tetapi, pengelolaan keuangan tidak boleh dianggap sebagai alat penggali keuntungan. Jika keuangan digunakan dengan benar melalui rencana, mereka menghasilkan keuntungan. Selain itu, tanpa keuntungan tidak akan ada pembangkitan keuangan. Semua ini adalah fakta. Tapi ini tidak lengkap.

Implikasi dari pengelolaan keuangan tidak hanya mencapai efisiensi dan mendapatkan keuntungan tetapi juga memaksimalkan nilai perusahaan. Ini memfasilitasi untuk melindungi kepentingan berbagai kelas orang yang terkait dengan perusahaan.

Oleh karena itu, mengelola perusahaan untuk memaksimalkan keuntungan bukanlah arti dari manajemen keuangan. Manajemen keuangan berlaku untuk semua jenis organisasi. Menurut Raymond Chambers, 'kata manajemen keuangan berlaku untuk semua jenis perusahaan terlepas dari tujuannya'.

Tujuan Manajemen Keuangan:

Tujuan manajemen keuangan harus bermanfaat bagi pemilik perusahaan, manajer, karyawan, dan konsumen. Memaksimalkan nilai perusahaan adalah satu - satunya cara untuk memenuhi tujuan tersebut.

Aspek-aspek berikut memiliki tempat dalam memaksimalkan nilai perusahaan:

1. Kenaikan keuntungan:

Jika perusahaan ingin memaksimalkan nilainya, ia harus meningkatkan laba dan pendapatannya. Untuk tujuan ini, peningkatan volume penjualan atau kegiatan lain dapat dilakukan. Ini adalah fitur umum dari setiap perusahaan untuk meningkatkan keuntungan dengan pemanfaatan yang tepat dari semua peluang dan rencana.

Secara teoritis, perusahaan mendapatkan keuntungan maksimum jika berada di bawah ekuilibrium. Biaya Marjinal dan pendapatan Marjinal memiliki nilai rata - rata yang sama. Di sini, kami tidak bisa mengatakan penjualan karena harus ada pasar yang cocok untuk peningkatan penjualan. Selanjutnya, biaya di atas juga harus dikendalikan.

2. Pengurangan biaya:

Modal dan dana ekuitas digunakan untuk produksi. Untuk mengurangi Biaya Modal Perusahaan semua jenis langkah harus diambil.

3. Sumber dana:

Ini harus diputuskan dengan tetap memperhatikan nilai perusahaan untuk mengumpulkan dana melalui penerbitan saham atau surat utang.

4. Mengurangi risiko:

Tidak akan ada keuntungan tanpa risiko. Tetapi untuk alasan ini jika lebih banyak risiko diambil, itu bisa menjadi bahaya bagi keberadaan perusahaan. Oleh karena itu risiko harus dikurangi ke tingkat minimum.

5. Nilai jangka panjang:

Demi mingkatkan nilai jangka panjang perusahaan, ini harus menjadi salah satu fitur manajeman keuangan sebuah perusahaan. Untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan dalam waktu singkat, beberapa perusahaan mungkin melakukan kegiatan seperti melepaskan barang berkualitas rendah, mengabaikan kepentingan konsumen dan karyawan.

Uji coba ini dapat memberikan hasil yang baik dalam jangka pendek. Tetapi untuk meningkatkan nilai perusahaan dalam jangka panjang, hindari; kegiatan seperti itu lebih penting.

Ruang lingkup dan fungsi manajemen keuangan:

Ruang lingkup pengelolaan keuangan mencakup tiga kelompok. Pertama – berkaitan dengan keuangan dan kas, kedua – penghimpunan dana dan administrasinya, ketiga – berkaitan dengan kegiatan penghimpunan dana, yang merupakan bagian tak terpisahkan dari pengelolaan total, Isra Salomon merasa bahwa dalam pemanfaatan dana, kelompok ketiga memiliki cakupan yang lebih luas. .

Dapat dikatakan bahwa semua kegiatan yang dilakukan oleh seorang finance officer berada di bawah lingkup pengelolaan keuangan. Tetapi kegiatan para pejabat ini berubah dari perusahaan ke perusahaan, menjadi sulit untuk mengatakan ruang lingkup keuangan. 

Manajemen keuangan memainkan dua peran utama, satu – berpartisipasi dalam pemanfaatan dana dan mengontrol produktivitas, dua – Mengidentifikasi kebutuhan dana dan memilih sumber dana tersebut. Fungsi dasri manajeman keuangan adalah Profitabilitas,likuiditas dan manajeman.

1. Likuiditas:

Likuiditas dapat dipastikan melalui tiga pertimbangan penting.

i) Peramalan arus kas:

Untuk tujuan Likuiditas arus kas keluar dan arus kas masuk harus disamakan

ii) Peningkatan dana:

Manajer keuangan harus mencoba mengidentifikasi kebutuhan dan peningkatan dana.

iii) Mengelola aliran dana internal:

Likuiditas pada tingkat yang lebih tinggi dapat dipertahankan dengan menyimpan rekening di banyak bank. Maka tidak perlu lagi bergantung pada pinjaman luar.

2. Profitabilitas:

Sementara memastikan profitabilitas aspek-aspek berikut harus dipertimbangkan:

i) Biaya pengendalian:

Untuk tujuan pengendalian biaya, berbagai kegiatan perusahaan harus dianalisis melalui sistem akuntansi biaya yang tepat,

ii) Harga:

Kebijakan harga sangat penting dalam menentukan tingkat penjualan dalam pemasaran perusahaan. Kebijakan penetapan harga harus dikembangkan sedemikian rupa sehingga citra perusahaan tidak akan terpengaruh.

iii) Peramalan keuntungan masa depan:

Seringkali estimasi keuntungan harus dipastikan dan dinilai untuk memperkuat perusahaan dan untuk memastikan tingkat keuntungan.

iv) Mengukur biaya modal:

Setiap sumber dana memiliki cost of capital yang berbeda. Karena laba perusahaan berhubungan langsung dengan biaya modal, setiap biaya modal harus diukur.

3. Manajemen:

Adalah tugas manajer keuangan untuk menjaga sumber aset dalam mempertahankan bisnis. Dalam manajeman keuangan yang berperan penting adalah manajeman Aset. Selain hal terebut, seorang manajer keuangan harus daspat melihat bahwa sumber yang diperlukan tersedia untuk kelancaran perusahaan tanpa gangguan.

Sebuah bisnis mungkin gagal tanpa kegagalan finansial. Kegagalan finansial juga menyebabkan kegagalan bisnis. Karena kondisi yang aneh ini tanggung jawab pengelolaan keuangan meningkat. Ini dapat dibagi menjadi pengelolaan dana jangka panjang dan dana jangka pendek.

Pengelolaan dana jangka panjang berkaitan dengan rencana pengembangan dan ekstensif. Pengelolaan dana jangka pendek berkaitan dengan total aktivitas siklus bisnis. Ini juga merupakan tanggung jawab manajemen keuangan untuk mengoordinasikan berbagai kegiatan dalam bisnis. 

Dengan demikian, untuk keberhasilan setiap perusahaan atau organisasi manajemen keuangan dikatakan suatu keharusan.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url