Prinsip - Prinsip Dasar Akutansi

Manajeman Akutansi -  Prinsip akuntansi dasar mendukung akuntansi dan semua pelaporan keuangan. Prinsip-prinsip akuntansi yang diuraikan didasarkan pada tujuan laporan keuangan, postulat akuntansi, dan konsep teori akuntansi, serta  dasar pengembangan teknik atau prosedur akuntansi yang akan digunakan dalam penyusunan laporan keuangan. 

Prinsip - Prinsip Dasar Akutansi

Dasar - Dasar Akutansi
Prinsip - Prinsip Dasar Akutansi

 Setidaknya ada Lima prinsip akuntansi dasar  yang digunakan untuk mencatat transaksi adalah: 

 1. Prinsip biaya historis  (Historical Cost Principle)

GAAP membutuhkan sebagian besar aset dan kewajiban untuk ditangani dan disajikan pada biaya. Ini sering disebut prinsip biaya historis. Prinsip ini mensyaratkan bahwa biaya historis digunakan dalam pengakuan aset. hutang, modal dan biaya. 

Prinsip biaya historis merupakan salah satu prinsip akuntansi yang digunakan untuk menyusun laporan keuangan. Prinsip biaya historis mensyaratkan penggunaan biaya historis ketika mengakui aset, kewajiban, ekuitas dan beban. Pengertian harga beli adalah harga pertukaran yang disepakati oleh kedua belah pihak yang terlibat dalam  transaksi. Harga pertukaran ini dapat terjadi dalam setiap transaksi dengan pihak luar, baik berupa aset, kewajiban, ekuitas atau transaksi lainnya. 

Setelah tanggal pembelian atau penjualan, kelanjutan dari biaya historis, dikurangi  penyusutan, jika berlaku, akan selalu menjadi data aset historis pada laporan. Nilai aset dapat berfluktuasi karena faktor-faktor seperti inflasi, perubahan penawaran dan permintaan, dan teknologi. Data biaya historis dianggap paling objektif dan dapat diverifikasi, sehingga prinsip biaya historis tetap berlaku. 

Dalam banyak kasus, catatan keuangan dapat melacak depresiasi atau apresiasi aset yang diperoleh, tetapi biaya akuisisi tetap sama. Selain itu, biaya  juga disebut  prinsip biaya historis. Ini berarti bahwa biaya aset pada saat akuisisi adalah nilai yang dimiliki sebagai biaya, terlepas dari apakah nilai aset meningkat atau menurun dari waktu ke waktu. 

Keuntungan Prinsip Biaya Historis 

1). Kemudahan Pencatan Keuangan : Metode sederhana untuk mencatat biaya historis memiliki beberapa keunggulan utama. Artinya, memelihara catatan keuangan dari biaya  aset. Selain itu, manfaat menggunakan biaya historis adalah: Ini karena  biaya historis hanya memerlukan biaya  aset, dan bisnis mungkin tidak selalu perlu  memperbarui catatan keuangan mereka untuk mencerminkan nilai pasar saat ini. 

2). Objektivitas. Prinsip biaya historis mengacu pada nilai buku yang objektif dan dapat diverifikasi dari kwitansi penjualan, transaksi bank, atau faktur yang membantu Anda dengan mudah memastikan nilai asli suatu aset pada saat pembelian. 

 3). Menghemat uang untuk layanan keuangan. Jika perusahaan menyewa penasihat keuangan atau akuntan, layanan ini dapat dikenakan biaya tambahan. Semakin banyak jam seorang akuntan bekerja untuk meninjau dan menyelesaikan laporan keuangan perusahaan, semakin banyak biaya yang mungkin dikeluarkan perusahaan. 

Jika hanya biaya historis aset yang dilacak, akuntan  hanya perlu melihat biaya historis aset perusahaan. Ini  lebih cepat dan kurang intensif sumber daya daripada membuat akun perusahaan penuh, yang pada akhirnya menghemat biaya tambahan perusahaan untuk menyewa penasihat keuangan atau akuntan. 

Kerugian dari Biaya Historis 

Biaya historis dapat memiliki kelemahan sebagai berikut. 

 1).  Kurang Akurasi. Biaya akuisisi hanya dapat mempertimbangkan nilai awal  aset pada saat akuisisi oleh perusahaan. Prinsip biaya historis tidak mencerminkan peningkatan nilai wajar suatu aset, juga tidak memperhitungkan penyusutan aset dari waktu ke waktu. Jika suatu aset diperoleh dengan biaya 50.000.000 dan nilai pasar aset  meningkat menjadi 75.000.000 dalam lima tahun, prinsip biaya historis masih diakui dengan biaya awal 50.000.000. 

 2). Biaya tidak memperhitungkan penyusutan. Ini berarti bahwa penurunan nilai pasar suatu aset (seperti mobil) mungkin tidak mempengaruhi biaya  awal. hal Hal ini pada akhirnya dapat merugikan bisnis Anda karena biaya masa lalu mungkin tidak secara akurat mencerminkan kerugian pasar yang diderita bisnis Anda. 

 3). Aset Tak Berwujud tidak dapat dipertimbangkan. Selain ketidaktepatan akuntansi, prinsip biaya juga gagal memperhitungkan aset perusahaan yang tidak berwujud dan berharga. Misalnya,  perusahaan dapat memiliki aset berharga seperti identitas merek, merek dagang, kekayaan intelektual, atau niat baik dari merger dan akuisisi. Karena aset ini terakumulasi dari waktu ke waktu, perusahaan mungkin tidak dapat menjelaskan nilainya dalam hal biaya masa lalu. 

 4).  Pengecualian terhadap Aturan Biaya Historis . Meskipun sebagian besar aset berwujud dapat dimasukkan dalam akuntansi biaya, jenis aset tertentu mungkin tidak dimasukkan dalam pengakuan prinsip biaya. Pengecualian ini mungkin termasuk: Modal kerja yang likuid umumnya diakui pada nilai pasar dan oleh karena itu diharapkan dapat direalisasikan dalam waktu singkat. 

Aset dengan nilai pasar, karena aset ini dapat dikonversi menjadi uang tunai dan harus dicatat pada nilai pasar. Semua aset keuangan dapat dicatat pada nilai wajar selama suatu periode akuntansi. Ini adalah diskusi tentang prinsip biaya historis dan hubungannya dengan akuntansi. Biaya historis  memiliki kelebihan dan kekurangan jika digunakan dalam proses pencatatan. Jika perusahaan Anda ingin menyesuaikannya, terapkan perhitungan pada aset yang memiliki nilai tetap dalam jangka waktu yang sangat lama.

2. Prinsip pengakuan pendapatan  (Revenue Recognition Principle)

Prinsip pengakuan pendapatan adalah masuknya aset (aset) karena penyediaan barang atau jasa  oleh badan usaha selama  periode tertentu. Dasar yang digunakan untuk mengukur jumlah penjualan adalah jumlah kas atau setara kas yang diterima dari transaksi jual beli dengan pihak independen. 

3. Prinsip Mempertemukan (Matching Principle)

 Arti dari prinsip Mempertemukan adalah biaya adalah untuk mendamaikan biaya dengan pendapatan dari biaya-biaya tersebut. Prinsip ini berguna dalam menentukan besarnya laba bersih untuk  setiap periode. Karena biaya ini harus proporsional dengan pendapatan, alokasi biaya sangat bergantung pada saat pendapatan diakui. Jika pengakuan  pendapatan tertunda, beban juga akan ditangguhkan sampai pendapatan diakui. 

Prinsip Mempertemukan   adalah prinsip akuntansi yang dengannya pengeluaran harus diperhitungkan ketika menghitung pendapatan yang sesuai. Tujuannya adalah untuk menyajikan  laba bersih untuk periode akuntansi secara akurat dan menghindari kesalahan dalam melaporkan pendapatan untuk periode tersebut. 

Sebagai contoh, upah dan bahan bangunan yang dibeli untuk membangun properti sewa diamortisasi selama masa konstruksi untuk menghasilkan pendapatan sewa, bukan selama masa konstruksi. Dalam hal ini, perusahaan mengakui pendapatan pada saat menyewakan aset, sehingga biaya yang terkait dengan aset harus dialokasikan secara bersamaan. 

Sebagai contoh lain, sebuah perusahaan membeli mesin baru seharga $100 pada tahun 2019. Perusahaan memperkirakan manfaat ekonomi dari mesin tersebut adalah 5 tahun. Dengan demikian, mesin tersebut akan menghasilkan suatu produk (pendapatan) dalam 5 tahun mendatang. Menurut prinsip pencocokan, perusahaan mencatat biaya penyusutan mesin selama 5 tahun, yaitu selama produksi produk, dan tidak menagihnya pada tahun 2019. 

Jika barang yang dibeli pada tahun berjalan masih belum terjual pada akhir tahun,  harga pokok penjualannya dikurangkan dari HPP saat melaporkan laba  tahun berjalan. Sebaliknya, biaya barang-barang ini  dikurangkan dari pendapatan periode berikutnya setelah mereka dijual. 

Mengapa prinsip pencocokan itu penting? 

Periklanan ( Advertising )

Dengan menggabungkan biaya dan pendapatan, laporan keuangan dapat menyajikan hasil operasi dengan lebih akurat. Prinsip ini membantu menghindari salah saji posisi keuangan dan meningkatkan kualitas laporan keuangan. 

Konsep pasangan sedikit berbeda dari konsep latihan. Prinsip akuntansi akrual menyatakan bahwa bisnis mengakui pendapatan dan beban pada saat terjadinya. Konsep akuntansi akrual jatuh dalam periode yang sama. Namun, konsep kopling dapat terletak di antara dua periode waktu yang berbeda. 

 Berikut adalah beberapa contoh transaksi yang mempengaruhi beberapa periode: 

  •  Premi prabayar 
  •  Gaji 
  •  Asalkan 
  •  Beli aset tetap 
  •  Sewa dibayar di muka selama bertahun-tahun yang akan datang

4. Prinsip Konsistensi (Consistency Principle)

 Agar laporan keuangan dapat dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya,  metode dan prosedur yang digunakan dalam proses akuntansi harus diterapkan secara konsisten dari tahun ke tahun. Jadi, jika ada perbedaan antara suatu faktor selama dua periode,  segera jelas bahwa perbedaan itu bukan karena penggunaan metode yang berbeda. 

 5. Prisip Pengungkapan Penuh (Full Disclosure Principle) 

 Prinsip pengungkapan penuh berarti penyajian informasi secara lengkap dalam laporan keuangan. Karena informasi yang disajikan adalah ringkasan transaksi untuk suatu periode serta saldo akun tertentu, tidak mungkin untuk memasukkan semua informasi dalam laporan keuangan.

Pengungkapan penuh adalah kebijakan akuntansi yang didukung oleh GAAP (Generally Accepted Accounting Principles) dan IFRS7 (Standar Pelaporan Keuangan Internasional) yang mencakup semua pengungkapan material yang relevan, baik moneter maupun non-moneter.Mengharuskan manajemen  untuk mengungkapkan  informasi keuangan  kepada kreditur. Investor dan pemangku kepentingan lainnya yang mengandalkan laporan keuangan yang dihasilkan oleh suatu organisasi untuk mengambil keputusan terkait dengan organisasi tersebut. 

 Komponen 

 Di bawah ini adalah daftar komponen seperti: 

 1 - Materialitas 

 Item kunci adalah sesuatu yang penting yang mempengaruhi proses pengambilan keputusan setiap orang. Ketika sebuah organisasi menyiapkan laporan keuangannya, itu harus memastikan bahwa semua rincian yang mungkin relevan dengan para pihak  dimasukkan  dalam pembukuan akuntansi. Jika tidak dapat dicantumkan dalam laporan keuangan, maka harus dicantumkan sebagai catatan kaki setelah laporan. 

 2 - Standar Akuntansi 

 Standar akuntansi di setiap negara seperti peraturan lalu lintas yang harus dipatuhi  setiap orang. Standar akuntansi memerlukan pengungkapan standar yang diikuti oleh organisasi untuk tahun berjalan dan tahun-tahun sebelumnya. Selain itu, jika telah terjadi perubahan kebijakan atau metode  akuntansi dari tahun sebelumnya, maka harus diungkapkan alasannya. Ini  membantu pihak lain  memahami alasan perubahan. 

 3 - Akuntan 

 Auditor adalah komponen dari kebijakan pengungkapan penuh,  juga dirancang untuk memastikan bahwa perusahaan  mengungkapkan semua informasi yang relevan dalam pembukuan atau catatan kaki. Jika ragu, auditor akan mengirimkan permintaan konfirmasi kepada pihak ketiga. Selain itu, ketika data internal tidak pasti, auditor  harus memperoleh konfirmasi dari manajemen senior dan manajemen senior untuk mengonfirmasi bahwa angka-angka dalam laporan keuangan dapat diandalkan. 

 4 – Pengungkapan Hubungan Pihak Terkait 

 Jika  organisasi melakukan bisnis dengan badan hukum atau entitas  lain yang secara hukum ditetapkan sebagai entitas terkait,  organisasi  harus terlebih dahulu mengungkapkan hal ini kepada auditor dan pembukuannya. Pengungkapan pihak terkait memastikan bahwa  tidak ada perusahaan yang terlibat dalam pencucian uang atau menurunkan harga pokok/harga jual produknya. Butir 5 – Aset Kontinjensi dan Liabilitas Kontinjensi 

 Aset dan kewajiban kontinjensi adalah aset dan kewajiban yang kami harapkan akan terwujud dalam waktu dekat, yang hasilnya tergantung pada kondisi tertentu. Misalnya, jika  gugatan tertunda dan perusahaan ingin menang dengan cepat, gugatan dan jumlah kemenangannya harus dicantumkan sebagai aset kontingen di footer. Namun, jika perusahaan mengharapkan untuk kalah dalam gugatan, itu harus menjelaskan gugatan  dan memenangkan jumlah sebagai kewajiban kontinjensi dalam catatan kaki. 

 6 – Merger dan Akuisisi dan Divestasi 

 Jika sebuah perusahaan  menjual produk atau unit bisnisnya, atau mengakuisisi bisnis  atau unit organisasi lain dari bisnis yang sama, rincian transaksi tersebut harus diungkapkan dalam pembukuannya. Ini juga harus mencakup perincian tentang bagaimana hal ini akan menguntungkan perusahaan dalam jangka panjang saat ini.

7 – Transaksi non-moneter 

 Transaksi keuangan tidak selalu satu-satunya yang mempengaruhi organisasi dan pemangku kepentingan lainnya. Perubahan bank pemberi pinjaman, penunjukan atau pemindahan direktur independen, dan perubahan pola kepemilikan saham juga dapat menjadi perhatian para pemangku kepentingan dalam suatu organisasi. Oleh karena itu, organisasi harus memastikan bahwa semua jenis kegiatan ini diungkapkan dalam pembukuan mereka. 

 8 - Motif 

 Alasan di balik kebijakan pengungkapan penuh adalah bahwa akuntan dan manajemen senior suatu organisasi  tidak boleh terlibat dalam penipuan, pencucian uang, atau manipulasi akuntansi. , Kreditur, Debitur, Direktur, dan Pemegang Saham Utama, lebih mudah untuk membuat keputusan dan pendapat yang baik tentang organisasi. 

Contoh Prinsip Pengungkapan Penuh 

Mari kita asumsikan X Corporation. Dia telah memperoleh pendapatan lebih dari $5 juta selama tiga tahun terakhir dan  membayar $20.000 dalam biaya keterlambatan dan denda  setiap tahun untuk keterlambatan mengajukan pengembalian tahunan. Jika klub $ 20.000 termasuk pajak, tidak banyak orang yang  tahu bahwa itu adalah biaya keterlambatan dan denda, bukan pajak. 

Ketika disajikan secara kolektif dan terpisah, investor dapat mempertanyakan niat organisasi untuk mengajukan laporan tahunan karena keterlambatan tiga tahun yang konsisten. Jadi, menurut prinsip pengungkapan penuh., $20.000 dilaporkan di bawah biaya keterlambatan dan denda, sifatnya yang harus dijelaskan dengan jelas dan harus mudah dipahami oleh semua orang. 

Keuntungan 

  • Membuat pelaporan keuangan lebih mudah dipahami dan membuat keputusan. 
  • Memfasilitasi penggunaan dan perbandingan laporan keuangan. Meningkatkan niat baik dan integritas organisasi di pasar. 
  • Sematkan praktik terbaik  industri dan tingkatkan kepercayaan publik pada organisasi Anda. 
  • Penting untuk pemeriksaan pajak dan aplikasi pinjaman. Kontra 
  • Mengekspos informasi orang dalam ke dunia luar dapat merugikan perusahaan Anda. Pesaing dapat menggunakan data ini untuk mengambil tindakan terhadap perusahaan Anda, yang  berdampak buruk bagi bisnis Anda. Pemberitahuan Perubahan Kebijakan Pengungkapan Penuh 

Saat ini, dengan berkembangnya sistem akuntansi, pembukuan menjadi lebih mudah dan cepat  karena semua departemen terhubung melalui sistem ERP (Enterprise Resource Planning). Pengungkapan juga difasilitasi karena sebagian besar informasi tersedia dari komputer. Selain itu, akuntan harus memverifikasi bahwa perubahan  tarif pajak, format pelaporan, atau perubahan lain telah diterapkan sebelum membuat pengungkapan.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url