6 Strategy Wholesale Banking

Strategy Wholesale Banking - Setiap bisnis tentu membutuhkan sumber daya manusia yang handal untuk mengelola operasionalnya. Dalam dunia perbankan dibutuhkan sumber daya manusia yang handal dan berpengalaman. Salah satu strategi wholesale banking yang efektif adalah dengan menggunakan sumber daya manusia yang handal. Bisakah bisnis Anda berjalan dengan baik tanpa sumber daya manusia yang handal? 

Tidak cukup hanya mencari sumber daya manusia dengan tingkat pendidikan yang tinggi, terkadang pendidikan tidak selalu menjamin seseorang mendapatkan pekerjaan yang baik. Bank membutuhkan sumber daya manusia yang terlatih karena tidak semua pegawai yang bekerja di bank dapat melakukan tugasnya sampai mereka dilatih.

Bank menjual produk kepada masyarakat, baik jasa maupun produk lainnya, jasa yang paling banyak dipasarkan bank sebagai jasa perkreditan. Penyaluran kredit kepada masyarakat harus dilakukan dengan baik agar tidak menimbulkan kredit macet.

Semua aktivitas perbankan harus menggunakan tenaga manusia, bahkan saat menggunakan teknologi.

Dalam hal strategi wholesale banking, bank membutuhkan sumber daya manusia yang benar-benar dapat menjalankan strategi tersebut. Wholesale Bank ini akan memasarkan sejumlah produk perbankan, tidak hanya kredit, tetapi juga produk lain yang membutuhkan tim marketing yang handal.

Apa itu Whosale banking ?

6 Strategy Wholesale Banking
 6 Strategy Wholesale Banking

Wholesale banking atau corporate banking adalah kegiatan layanan perbankan untuk sekelompok besar nasabah. Untuk klien skala besar (biasanya perusahaan besar),biasanya dibedakan pada layanan individu

Bagaimana bank menanggapi strategi terbaik untuk Whosale banking? Bank dapat mengadopsi berbagai strategi untuk menaklukkan pasar, namun strategi tersebut juga harus disesuaikan dengan target pasar. Banyak sekali produk dan layanan perbankan yang beredar di pasaran, bahkan banyak yang belum mengetahui bagaimana cara memilih produk dan layanan perbankan yang tepat.

Terkadang satu bank merilis produk baru, dan segera bank lain merilis produk baru. Wholesale banking merupakan cara untuk memasarkan produk perbankan secara besar-besaran. 

Produk yang diluncurkan bank harus dipasarkan dengan tepat sasaran, jika produk tersebut tidak segera dibawa ke pasar maka pasar akan didominasi oleh produk lain. Bank dapat bereaksi terhadap strategi yang diterapkan oleh bank lain, yang masing-masing berbeda. 

Bank dapat mengambil sikap yang wajar dalam menentukan strategi yang tepat untuk wholesale banking mereka dengan menilai pro dan kontra dari setiap strategi yang diambil oleh bank lain. Bahkan di saat-saat sulit, tanda-tanda strategi yang diterapkan oleh setiap bank di pasar selalu dapat dilihat oleh bank lain.

Strategy Wholesale Banking

Berikut beberapa strategi wholesale banking melalui sumber daya manusia yang terpercaya:

1. Merekrut sumber daya manusia yang mumpuni

Tidak semua SDM yang dimiliki bank mampu memasarkan produk dengan baik. Sebelum bank merekrut staf di bidang pemasaran, bank dapat memilih sumber daya manusia yang andal dan kompeten. 

Melalui pemilihan staf yang tepat, bank dapat memperoleh pegawai yang memiliki pengetahuan di bidangnya. Perekrutan ini adalah langkah pertama dalam proses perekrutan yang akan membawa strategi perbankan grosir ke kesimpulan yang sukses. 

2. Pelatihan

Pelatihan merupakan bagian penting dari bisnis, jika bisnis ingin memiliki sumber daya manusia yang handal, pelatihan diperlukan untuk meningkatkan efisiensi kerja karyawan serta melatih karyawan seperti yang diharapkan. 

Pelatihan perbankan dapat dilakukan dengan berbagai cara, baik melalui intervensi pelatih maupun melalui pelatihan yang diberikan oleh internal bankir yang berpengalaman. Bank dapat mengirimkan beberapa karyawannya untuk mengikuti pelatihan, yang sangat bermanfaat bagi karyawan tersebut agar dapat bersaing di pasar produk dan layanan perbankan.

3. Meningkatkan kualitas pendidikan

Pendidikan merupakan hal yang sangat penting ketika seseorang bekerja di bidang perbankan, bahkan bank akan memberikan persyaratan khusus termasuk standar pendidikan minimal bagi karyawan untuk memiliki gelar sarjana. 

Pendidikan karyawan dapat lebih ditingkatkan dengan mengirimkan mereka kembali ke perguruan tinggi, yang merupakan salah satu upaya bank untuk meningkatkan sumber daya manusia menjadi lebih baik.

4. Peran aktif manajemen

Manajemen pada  perbankan dapat memberikan perhatian khusus pada kualitas sumber daya manusia, terutama peningkatan kualitas wholesale banking. Dengan sumber daya manusia yang berkualitas maka pemasaran produk perbankan akan jauh lebih mudah, disini peran pimpinan sangat diperlukan untuk menata dan mengelola sumber daya manusia dengan baik. 

Strategi wholesale banking dapat berjalan dengan baik jika sumber daya manusia yang digunakan lebih berpengalaman, terlatih dan juga bermotivasi tinggi. Apapun produk yang dipasarkan oleh bank, konsumen akan selalu menyukai dan menggunakannya jika strategi penggunaannya tepat sasaran.

Disinilah dibutuhkannya manajemen Pemasaran. Manajemen pemasaran memiliki Kemampuan untuk mempengaruhi orang lain, dapat mengarahkan,membujuk calon konsumen untuk membeli dan berlangganan suatu produk. Posisi tanggung jawab ini disebut direktur pemasaran. Mereka yang memiliki keterampilan komunikasi yang lancar sangat cocok untuk peran manajer pemasaran.

Tugas Manajemen Pemasaran

  • Mendampingi staf - staf ketika berbicara dengan pelanggan
  • Merancang strategi pemasaran digital
  • Menentukan arah selanjutnya dari kampanye pemasaran digital Anda
  • Memotivasi pemasar digital

Contoh Wholesale banking

Cara termudah untuk memikirkan Wholesale banking adalah bahwa itu adalah supermarket diskon seperti Costco, di mana Anda dapat menawar dalam jumlah besar untuk mendapatkan harga khusus dan biaya per dolar yang lebih rendah. Untuk organisasi atau institusi besar dengan aset atau transaksi bisnis dalam jumlah besar, mungkin bermanfaat untuk menawarkan Wholesale banking sebagai alternatif perbankan ritel.

Misalnya, perusahaan dengan banyak lokasi sering kali memerlukan solusi Wholesale Bankinguntuk manajemen kas. Perusahaan teknologi dengan kantor jarak jauh adalah kandidat utama untuk layanan ini. Perusahaan software-as-a-service (SaaS) memiliki 10 kantor penjualan di seluruh Amerika Serikat, dan masing-masing dari 50 anggota tim penjualan memiliki akses ke kartu kredit perusahaan. Pemilik perusahaan SaaS juga mengharuskan setiap kantor cabang untuk mempertahankan cadangan kas sebesar $1 juta, dengan total $10 juta di seluruh organisasi. Perusahaan dengan profil ini dapat dengan mudah dianggap terlalu besar untuk perbankan ritel standar.

Atau, pemilik bisnis dapat menyewa bank untuk mengelola semua rekening keuangan perusahaan di fasilitas perusahaan. Layanan Wholesale Banking berfungsi seperti fasilitas yang menawarkan potongan harga jika perusahaan memenuhi persyaratan cadangan tunai minimum dan persyaratan transaksi bulanan minimum yang dicapai kedua perusahaan SaaS.

Oleh karena itu, daripada membuka 10 rekening giro ritel dan 50 kartu kredit ritel, lebih menguntungkan bagi bisnis untuk bergabung dengan fasilitas perusahaan yang menggabungkan semua rekening keuangan dan mengurangi biaya.
Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url