Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Sejarah Perang Palestina Dan Israil ( Zionis )

Oposisi Arab terhadap Zionisme ditandai dari awal mandat Inggris di Palestina dengan banyak kerusuhan dan pembantaian dan pemberontakan Arab antara tahun 1936 dan 1939. Setelah Perang Dunia Kedua, orang-orang Yahudi juga memberontak. Tidak dapat mengelola situasi, Inggris meneruskan kasus ini ke Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang pada akhir 1947 memilih untuk membagi Palestina. Akibatnya, perang saudara pecah, yang diikuti oleh perang Arab-Israel pertama enam bulan kemudian.

Wilayah ini menyaksikan eksodus orang Arab Palestina selama perang ini, kedatangan pengungsi Yahudi dari negara-negara Arab di Israel antara tahun 1948 dan 1952, kemudian eksodus baru dari Tepi Barat ke Yordania selama Perang Enam Hari. 

Peristiwa itu juga menyebabkan kedatangan hampir 600.000 orang Yahudi dari negara-negara Arab ke Israel. Pergerakan penduduk telah menyebabkan masalah pengungsi Palestina, hampir 5 juta hari ini yang belum diintegrasikan oleh negara tuan rumah mereka.

Sejak penolakan rencana pembagian itu, PBB sejauh ini telah mengeluarkan hampir seratus resolusi melalui Dewan Keamanan dan Majelis Umum. Resolusi tersebut ditujukan untuk menyelesaikan konflik. Beberapa negosiasi dan konferensi perdamaian juga telah dilakukan.

Sejarah Perang Palestina Dan Israil ( Zionis )

Sejarah Perang Palestina Dan Israil ( Zionis )
Sejarah Perang Palestina Dan Israil ( Zionis )


Timeline Konflik

Konflik berkembang selama beberapa periode yang berbeda: Dari tahun 1948 hingga 1967, wilayah Wajib Palestina sebagian besar dikelola oleh Israel, didirikan pada tahun 1948, dengan Jalur Gaza berada di bawah kendali Mesir dan Tepi Barat yang diduduki dan kemudian dianeksasi pada tahun 1950 oleh Yordania. 

Dari tahun 1967 hingga 1993, hasil Perang Enam Hari membawa penduduk Tepi Barat dan Gaza di bawah pemerintahan Israel. Sentimen nasional Palestina diungkapkan oleh suara Organisasi Pembebasan Palestina (PLO).

Dari 1993 hingga 2000, proses Oslo mengarah pada pengakuan Negara Israel oleh PLO dan pembentukan Otoritas Sementara Palestina. Dari tahun 2000 hingga 2005, Intifada Kedua menandai pemblokiran proses perdamaian Israel-Palestina. Jalur Gaza, dari mana Israel menarik diri pada 2005 dipimpin oleh Hamas, yang mengambil kendali dengan paksa pada Juni 2007. Sejak 2006, Jalur Gaza telah diblokade oleh Israel.

Konflik Israel-Palestina mengacu pada konflik antara Palestina dan Israel di Timur Tengah. Ini menentang dua nasionalisme (nasionalisme Yahudi dan nasionalisme Arab Palestina) dan mencakup dimensi agama yang penting, terutama karena Israel adalah negara Yahudi dengan mayoritas Yahudi dan Palestina mayoritas Muslim.

Latar belakang

Sebelum tahun 1917, wilayah ini berada di bawah kekuasaan Kesultanan Utsmaniyah. Populasi Kristen dan Muslim yang tinggal di sana didefinisikan dalam istilah komunitas agama daripada kebangsaan. Populasi Yahudi dibagi menjadi dua komunitas: Yishuv kuno, yaitu komunitas yang sudah lama berdiri di wilayah ini, dan Yishuv baru, terdiri dari orang-orang Yahudi yang telah menetap selama beberapa dekade paling banyak, terutama dimotivasi oleh Zionisme.

Pada tahun 1917, Inggris menaklukkan Palestina, yang mereka kelola secara resmi sejak tahun 1920 di bawah mandat Liga Bangsa-Bangsa. Konflik antara Yishuv dan orang-orang Arab Palestina dimulai terutama sejak Deklarasi Balfour tahun 1917. Dari tahun 1920 hingga 1948, Inggris menjalankan mandatnya atas Mandat Palestina. Konflik meletus antara orang Arab dan Yahudi, tetapi juga antara penduduk ini dan otoritas Inggris.

Akar konflik tersebut terletak pada konteks global yang memperburuk nasionalisme Eropa dan melemahnya Kesultanan Utsmaniyah dalam oposisi progresif tujuan Zionisme di Eropa dan nasionalisme Arab di Timur Tengah.

Organisasi Dunia Zionis didirikan pada tahun 1897 di Basel, di mana gerakan Zionis mengadakan kongres pertamanya dan memilih Theodor Herzl sebagai pemimpinnya. Misi yang dia berikan pada dirinya sendiri adalah untuk mempersiapkan orang-orang Yahudi sebuah rumah di Palestina, wilayah bersejarah Tanah Israel. Untuk ini, Organisasi Zionis Dunia membeli tanah dan mempromosikan imigrasi.

Pada saat yang sama, gelombang besar pertama imigrasi Yahudi dimulai dan dipercepat dengan pogrom baru, terutama di Kishinev yang membawa puluhan ribu imigran dari Eropa Timur ke Palestina. Pada saat yang sama, pada tahun 1908, surat kabar nasionalis Arab pertama Al-Karmel dan Falistin didirikan.

Pada akhir periode Ottoman, populasi Yahudi diperkirakan antara 56.000 dan 82.000 orang dan populasi Arab (Muslim, Yahudi, Kristen dan lain-lain) lebih dari 600.000 orang.

Post a Comment for "Sejarah Perang Palestina Dan Israil ( Zionis )"